Urang Tasik tempo dulu

0 1094
banner 468x60
banner 160x600

tasikmalaya

Orang Tasikmalaya, pada umumnya senang akan warna cerah, warna-warni dan hiasan. Demikian pula cara berpakaiannya, mulai dari kain kebayanya, kain batiknya, selendang sampai selopnyapun berwarna dan penuh hiasan. Hal ini terlihat pula pada ragam hias kerajinan tangannya, terutama kerajinan tangan payung geulis, kelom geulis, batik dan sulaman.

Bagaimana cara berpakaian orang Tasikmalaya tempo doeloe, ketika Tasikmalaya masih bernama Sukapura (1632 – 1913). Waktu itu, Pakaian para menak-wanita berupa baju jubah, semacam kebaya panjang sampai betis, ditambah selendang panjang yang disampirkan di atas pundak, terjurai ke belakang. Wanita yang bukan anggota kabupaten, yang disebut istri-piluaran, kalau menghadap bupati ke atasnya berpakaian seperti penari. Bagian dadanya ditutup lilitan selendang sebagai ”apok”, dengan demikian bagian atasnya terbuka. Kalau prianya, golongan menak dan pertengahan menyelipkan keris di pinggangnya, sedangkan golongan rendahan membawa golok.

Cara berpakaian seperti ini, oleh Bupati Sukapura ke-11, Wiraadegdaha (1855-1875), dianggap tidak praktis, kurang pantas dan kuno. Oleh karena itu oleh Bupati disederhanakan, disesuaikan dengan keadaan jaman. Cara berpakaian orang Tasikmalaya, sebelum diadakan perobahan, digambarkan secara rinci oleh Raden Abdullah Saleh dalam bukunya ”Sadjarah Sukapura” dalam bentuk dangding, yang dikutip Patih Raden Sastranegara dalam ”Pangeling-ngeling 300 Taun Ngadegna Kabupaten Sukapura /Tasikmalaya, 1933”

baheula mah jaman sepuh, para istri menak-menak, baju jubah ninggang bitis, dikekemben ngalempay panjang ka tukang Ari istri piluaran, lamun marek ka bupati, makena karembong dua, dipake apok sahiji, nu hiji nyalindang nyampir, dina taktak kagugusur, karembong Darmayu modang, atawa Cinde palangi, teu dibaju awakna tembong ngaliglag”.

Ari mungguh pamegetna, panganggona menak-kuring, sinjang gincu sabuk jamblang, nyoren duhung tebeh gigir, raksukan senting purikil, poleng atawa cit salur, nu pang alusna Madras, sarta tara nganggo lapis, ari lain midang atawa angkat mah.

Udeng wedal Sukapura, batik hideung Sawunggaling, mun soga Gunawijaya, atawa Gambir saketi, Modang beureum ngatumbiri, , dasar koneng hurung ngempur, carecet poleng Banggala, nganggo ambar ting garawing, digamparan lilingga tanduk bubutan.

Mungguhing di cacah-cacah, totopong balangkreng sisi, sabuk saten nyoren gobang, totopong dipasang tegil, baju kamsol make kancing, emas hurung tinggalebur, carecet jimpo kasar, digantelan catut beusi, ali loklak dudukuy beulah kalapa.

Category: Sosial Budaya
Email Autoresponder indonesia
author
No Response

Leave a reply "Urang Tasik tempo dulu"